Cara Membuat Foto Flat Lay | Wulan Kenanga Wulan Kenanga: Cara Membuat Foto Flat Lay
Jan 13, 2016

Cara Membuat Foto Flat Lay



“Flatlay kamu bagus, ya. Ajarin, dong!”

Meskipun  belum ada yang bertanya seperti pertanyaan di atas, saya tetap membuat postingan ini. Karena saya yakin, pasti pernah tersirat di hati teman-teman ingin tahu bagaimana cara membuat foto flatlay.

Caranya terbilang mudah, dan tak perlu peralatan yang mewah. Bahkan, saya sekadar memakai kamera saku seharga satu jutaan. Teman-teman bisa menggunakan kamera ponsel dengan kualitas yang lebih oke, biar foto lebih bagus dan fokus. Sejujurnya, saya sedang kecanduan memotret macro. Bagi saya, saat berhasil memotret benda dengan fokus, menjadi kebanggan tersendiri. Sedangkan untuk flatlay, saya cenderung memakai peralatan yang ada saja.


Seperti yang teman-teman lihat di blog ini, atau di akun instagram saya wulankenanga. Terdapat banyak sekali foto-foto cangkir dengan bentuk yang sama tapi berbeda sudut pandang. Ya, karena cangkir satu itu, paling bagus untuk di foto. Ini bukan berarti saya tidak punya pilihan cangkir yang lain loh :D. Cangkir koleksi saya lumayanlah, lebih dari dua. *xoxo*

Kembali ke flatlay! Maaf ya, kurang fokus. Sebenarnya, mengambil foto flatlay mudah-mudah susah. Jangan dikira, saya mengambil gambar hanya sekali langsung bagus. Salah! Berkali-kali! Dan, rasanya gondok banget kalau sampai berkali-kali tidak ada yang bagus. Rasanya pengen banting kuaci! *lol*. Yang perlu diperhatikan dalam pengambilan gambar adalah sebagai berikut.

Latar Belakang

Saya pernah membaca salah satu postingan mengenai flatlay , bahwa background yang bagus itu berwarna putih. Nah, memang benar, latar belakang berwarna putih, selain kelihatan bersih, tapi juga bisa menonjolkan benda-benda di atasnya. Dan, bisa membuat foto flatlay kita lebih kinclong. Kalau bahasa jawanya kesntrong! Tapi, untuk beberapa alasan saya juga memakai background warna lain.
Saya sendiri untuk latar belakang, tidak memiliki background yang mahal atau seprai berwarna putih untuk kesan berada di atas ranjang, melainkan memakai kemeja bekas. Yap! Saya memakai kemeja seragam sekolah saya yang berwarna putih! Terkadang saya juga memakai bagian dalam tas yang ber-furing berwarna putih. Penempatannya agak-agak susah sih, maklum kapasitas dari kemeja atau tas tidak memadai.

Cara Membuat Foto Flat Lay
Cakep ya? 

Cara Membuat Foto Flat Lay
*xoxo*

Pernah sekali saya memakai rok bekas adik saya yang bercorak kotak-kotak, hasilnya cukup bagus dan bisa untuk variasi. Buat teman-teman sendiri, kalau tidak punya kemeja putih pas SMA karena sudah dicorat-coret, *xoxo* bisa menggunakan pilihan lain. Misalnya, koleksi kemeja flanel yang kalian punya. Bagus juga tuh motifnya.

Proporsi Benda

Kalau satu ini tidak ada ilmu khusus ya, karena sebuah maha karya *xoxo*. Ini serius, karena saya sendiri tidak tahu bagaimana membuat barang-barang tersebut terlihat pas posisinya. Saya asal menata saja, kemudian saya ambil fotonya. Setelah itu saya seleksi. Terkadang, yang membuat galau adalah pertama, foto yang saya ambil tidak ada yang bagus sehingga tidak ada yang bisa saya pilih. Kedua, foto yang saya ambil banyak yang bagus, sehingga saya susah untuk memilih *xoxo*.

Kecerahan

Nah, ini penting loh. Saya lebih menyarankan untuk mengambil foto di siang hari, dan di tempat yang terkena sinar matahari penuh. Karena jika memakai flash hasilnya tidak akan maksimal dan kita tidak bisa mengontrol foto kita. Saya sendiri lebih suka mengambil di atas meja makan, karena meja makan ada di luar ruangan *lol*.

Lalu, kalau foto kita kurang cerah karena tidak dapat cahaya lebih bagaimana?

Kalau saya sendiri, biasanya mencerahkan foto tersebut. And well, hasilnya lebih bagus loh.


Cara Membuat Foto Flat Lay
Sebelum dicerahkan

 
Cara Membuat Foto Flat Lay
Sesudah

Saya mengambil foto-foto tersebut dengan berdarah-darah loh. Dipandang aneh oleh keluargaku, karena naik-naik ke atas meja sekadar ingin mendapat posisi yang bagus. Eh, di instagram ada orang seenaknya ambil, dikrop terus diakuin sebagai pemiliknya. Untung saja, setelah saya tegur dia langsung hapus fotonya. 

Yah, mungkin dia belum mengerti bahwa menghasilkan sebuah foto itu perjuangannya bukan sekadar mengambil saja. Tapi, prosesnya teramat panjang. Untuk membuat foto dengan seduhan matcha di cangkir, saya harus ambil teko, mengisinya dengan air, menyalakan kompor, kemudian menaroh teko ke atas kompor. Bukan sampai di situ saja. Saya harus menunggu sampai air dalam teko mendidih! Teman-teman tahu kan, menunggu itu menyebalkan? *maaf lebai*


Baiklah, segitu saja sharing saya mengenai foto flatlay, semoga membantu ya!

Selamat berkarya ^^




Wulansari Wulan Kenanga

Hidup untuk menulis, menulis untuk hidup

Blog Designer, Writer, Buzzer, Dreamer, Pemeluk Kenangan, Jasa Review, Penulisan Artikel. Kerja sama Contact holawulan@gmail.com

29 comments:

  1. atauuu pake jilbab bisa juga sai hihihi asal nyamber aja gk ditanya hihi.
    awalnya emang orang rumah ngeliatnya aneh, tapi sekarang sejak tau kalo ini buat bahan upload atau postingan akhirnya mereka malah lebih heboh dari aku hihihi "ini ini dipoto dipoto soook!" LOL

    ReplyDelete
  2. Ohh gitu. Pantesan fotomu bagus-bagus. :D

    ReplyDelete
  3. Kirain cuma aku yang bela-belain naik kursi dan dipandang aneh buat dapat foto flatlay yang bagus. Hehehe

    ReplyDelete
  4. Iyam saya juga suka naik-naik meja buat dapat yang tepat

    ReplyDelete
  5. wakakaakka, samalah kek akuu, coba itu behind the scine yang item2 difoto aslinya kek gimana mbak ahahha

    wahhhh bisaa duet nihh next time sama mbak wulannn hayuuuuk, itu pake baju sekolah, kalo aku pake sprei wkwkkw

    ReplyDelete
  6. Busyetttt...keren dah....bisa ditiru..walau sempat ngakak gak karuan gegara ngelihat baju seragam yg dipake...but, aku cuma bisa bilang...keren..kamu kreatif...

    ReplyDelete
  7. kamu rajin dan kreatif ya, jadi pengen coba bikin foto flatlay juga :D

    ReplyDelete
  8. Iyah.. apa aja asal putih ya sebenernya. Atau warna lain jg bs sih.. tfs yaaa

    ReplyDelete
  9. Kalau saya biasanya pakai seprai putih. :p
    Pernah baca artikel juga, musti beli kertas polos warna-warni kalau mau bervariasi. Hihihi

    ReplyDelete
  10. Aku kadang pake kerudung iya butuh perjuangan pake bnget

    ReplyDelete
  11. hahahah, gw paling lucu emang dibalik layar, dibalik photo yang dijepret dan dipublikasikan, ada HAL LUCU tersirat, mana ada yang tahu kalo itu seragam.. :D


    sipp, deh
    salam kenal yooo

    buleipotan.com

    ReplyDelete
  12. Keren pke baju sma yaa, niar pake nya jilbab bok dan belom secakep itu hasil nya

    ReplyDelete
  13. Sumpaaaaah gak nyangka kalo itu seragam! Warna seragam putihku wes mbulak kabeh Mbak piye iki xD

    Aku kalo pake hijab cuma buat motret benda. Kalo makanan eman lah yaw takut ternoda. xD

    ReplyDelete
  14. Lagi belajar flatlay juga tapi ribet dengan komposisi. :3

    ReplyDelete
  15. Menurut saya mah, mbak wulan memang berbakat seni, pakai hal2 yg sederhana aja bisa menghasilkan foto yang bagus :)

    ReplyDelete
  16. Oke Mbak. Dicatat. Foto di siang hari dan background berwarna putih. Makasih sharenya :)

    ReplyDelete
  17. Waah.. kereen infonya.. makasih ya..

    ReplyDelete
  18. wah, infonya baguss ... dicatat ah

    ReplyDelete
  19. Atau pakai kertas kado yang motif dot ,kotak atau polos. Kalau putih aku biasa pakai kertas karton .
    Makasih sharingnya Wlan.

    ReplyDelete
  20. kreatiif.. aku biasanya pake kertas, atau kalender bekas :D

    oiyaa... memoles foto di sotosop (ngatur brightness, dll) gak dosa lho.. itu DIPERBOLEHKAN, asal gak kebangetan sampe yg cropping tempel :D

    ReplyDelete
  21. Wahhh nice info mba :)
    izin praktek next time :)

    ReplyDelete
  22. Haha, itu juara bgt pake seragam.. ati2 ketumpahan jusnya, :D

    ReplyDelete
  23. wah kece banget hasilnya. ga nyangka itu pake seragam :D

    ReplyDelete
  24. Lagi suka foto flatlay juga ini hihihi...*toosss ah :D

    ReplyDelete
  25. Suka deh sama tipsnya, mau dipraktekin tp kudu nyari kemeja putih dulu. Selama ini saya foto flatlay pake background jok sofa yg bermotif, haha

    ReplyDelete
  26. Perjuangan banget ya buat dapat best capture... pernah ngerasain juga soalnya :)

    ReplyDelete
  27. Mbaa salam kenal, itu idenya unyukk banget pake baju skolah.. ^^ capek pas ngerapihin yaaa mba

    ReplyDelete

Komentar akan dimoderasi terlebih dahulu. Hanya memastikan semuanya terbaca :)

Usahakan berkomentar dengan Name/URL ya, biar bisa langsung BW balik saya ^^