Nov 19, 2016

Banyaknya Akun Facebook Diretas Untuk Penipuan



Banyaknya Akun Facebook Diretas Untuk Penipuan  - Banyak orang yang ingin mencapai tujuan mereka dengan cepat. Semacam dalam layar dekstop komputer kita yang bertebaran shortcut di mana-mana, agar ketika kita membutuhkan program tertentu, tinggal membuka dekstop – layar awal – menekan salah satu icon dan taraa... kita sudah sampai di tujuan.

Memang siapa sih, yang tak ingin impian dan tujuannya tercapai dengan cepat? Saya pun demikian. Ingin rasanya segera bisa menerbitkan naskah yang saya tulis di penerbit mayor. Sayangnya, Tuhan berkehendak lain. Naskah saya selalu ditolak dan belum ada yang berhasil menerobos penerbit mayor. Kenapa tidak diterbitkan secara indie? Ada alasan besar yang mendasarinya, dan postingan ini bukan tempat yang tepat untuk membahasnya.

Sudah lama sekali, saya tidak membahas mengenai online shop alias toko online. Entah, terakhir kapan saya membahasnya. Kali ini, saya ingin membahasnya kembali. Bukan mengenai tips berjualan atau semacamnya, melainkan mengenai akun facebook yang dipakai berjualan online. Yap, pasti banyak teman-teman yang menggunakan akun facebook untuk berjualan online alih-alih memakai fanpage.

Beberapa waktu lalu, saya mendengar kabar bahwa Mas Mark akan memberi peringatan kepada akun-akun yang tidak memiliki nama asli alias nama-nama yang menggunakan nama perusahaan atau untuk berdagang. Entah, itu benar atau tidak. Yang saya tahu, sejak saat itu banyak nama akun yang menggunakan nama 4L4Y diminta pihak facebook untuk menggunakan nama asli. Bahkan, untuk mengubah nama sekarang harus menyertakan identitas diri loh – ini berlaku untuk pengguna facebook dedengkot.

Di dunia maya, sangat rawan yang namanya penipuan. Terutama penipuan mengenai jual-beli online. Sangat rawan. Saya sering membahasnya di blog ini. Maklum, dulu kala saya seorang penggiat jual-beli online, dalam penjualan barang. Kalau sekarang lebih menjual jasa.


Berbicara mengenai penipuan, kemarin ada kejadian yang membuat saya ingin menuliskannya di blog. Ceritanya begini, kemarin tanggal 14 November, akun facebook jualan saya yang dulu, dihack. Saya baru mengetahuinya kemarin 16 November. Tiba-tiba ada pemberitahuan di facebook saya yang Wulan Kenanga, bahwa Cywol Stoore (nama akun jualan saya) meminta bergabung ke grup jual-beli Mojokerto. Terus terang, saya kaget. Saya sudah lama sekali tidak login ke akun tersebut. Nah, siapa yang tiba-tiba login dan menggunakannya?

Pemberitahuan tanggal 14 November


Nama facebook sudah diganti

Memang, saya sudah tak pernah lagi menggunakan akun facebook jualan saya tersebut. Karena memang saya sudah tak berjualan lagi. Tapi, saya resah juga jika ada seseorang yang tiba-tiba menggunakan akun berjualan saya, yang saya bangun sejak nol. Terlebih lagi, apabila akun tersebut digunakan untuk menipu. Saya tidak rela dong.

Saya mengetahui hal tersebut pagi sekali. Sehingga saya tak memedulikannya dan baru memeriksanya setelah saya selesai bersepeda. Benar saja, saya sudah tak bisa login lagi ke akun facebook tersebut dan email login sudah diganti. Tak lama kemudian, akun yang awalnya bernama Cywol Stoore itu, berganti menjadi Nirwana Wana. Fot profil pun sudah berganti dengan produk baju.

Sebelum Ini, Ada Kejadian Serupa

Well, sebelum saya mengalami ini, teman baik saya yang mempunyai toko online pun mengalami kejadian serupa. Toko online miliknya, Wawa Olshop, diambil alih orang yang tak bertanggung jawab dengan kata lain dihack. Tentu saja, akun facebook tersebut mereka ganti nama, identitas, dan mereka berjualan barang elektronik. Untuk penipuan? Sudah jelas. Modal awal saja dari mencuri.

Tentu saja, teman saya ini frustrasi, karena pertemanan dalam akun jualannya sudah banyak begitu pula dengan testimoni pelanggannya. Dan memang, akun tersebut masih ia gunakan untuk berjualan sebelumnya. Sayangnya, teman saya ini melupakan alamat email dan password untuk akun facebook tersebut. Saya sudah mencoba membantu dengan memulihkan password email dia, sayangnya nomor ponsel yang untuk verifikasi sudah lama tidak aktif.

Kesalahan fatal, memang.



Kami tak memiliki teman yang bernama Sifah Sahrah





Kenapa saya seenak jidat mengklaim bahwa toko online Sifah Sahrah, yang dulunya milik teman saya itu penipu? Jadi begini, para penipu online shop kebanyakan jualan barang elektronik. Sangat sering! Mereka selalu mengiming-iming harga murah yang jauh dari harga pasaran. Bahkan harganya bisa setengah harga asli bahkan lebih murah dari itu. Contohnya di bawah ini.



Gambar di atas, saya skrinsut dari profil Sifah Sahra di BBM – informasi saja nih, akun facebook saya sudah diblokir – di sana tertera harga Canon Eos 60D seharga 2jt sekian, padahal saya mencari informasi di Bukalapak harga bekasnya masih 6jt sekian. Nah? Dan, seperti yang saya katakan, modal awalnya saja dari mencuri, tentunya apa yang dikerjakan pun tak baik.

Saya juga sudah melakukan percakapan melalui BBM dengan si Sifah Sahrah ini. Tentunya, saya berpura-pura menjadi customer yang ingin membeli barang di tempatnya. Memang benar, dia sangat terburu-buru dan terkesan tergesa-gesa dalam menanyakan kapan saya akan melakukan transfer ke rekening yang dia berikan. Ya, saya sudah mengantongi rekening dia. 


Apa tindakan yang harus kita ambil, ketika akun facebook jualan dihack?

Karena sahabat saya kemarin melupakan email serta password dan nomor ponselnya, maka tidak ada yang bisa dia dan saya lakukan untuk mencegah si Sifah Sahrah ini menipu orang lain. Dan, postingan ini adalah bentuk upaya bantuan yang saya lakukan. Mudah-mudahan, benar-benar bisa membantu. Kalaupun tidak, paling tidak bisa menjadi pelajaran bagi kita semua.

Sebenarnya, ketika ada seseorang yang mengganti password facebook kita – bahkan itu kita sendiri – pihak facebook akan memberikan pemberitahuan ke akun email yang terdaftar. Sayangnya, para hacker ini pinter. Mereka mengambil alih akun facebook dan mengubah password pada jam-jam pocong keluar. Tentu saja, kita tidak tahu atau tidak sadar akun telah mereka retas. Seperti saya kemarin, yang baru tahu ketika subuh. Saat akun sudah diganti password.

Saya sendiri tidak bisa mengambil kembali akun facebook saya meskipun saya mengingat email serta password akun Gmail saya. Tetapi, upaya yang saya lakukan berhasil membuat akun facebook tersebut dikunci. Sehingga, baik saya maupun si peretas tidak dapat mengakses akun tersebut. Alhamdulillah, akun saya tidak bisa digunakan kembali. Tidak masalah saya tidak bisa mengakses akun yang saya bangun dari tahun 2011 tersebut. Yang penting, si peretas tidak bisa mengaksesnya.

Nah, kalau teman-teman mengalami hal serupa, segera klik tautan Amankan Akun pada email yang masuk, kemudian ikuti langkah-langkahnya. Kemungkinan, akan diminta foto scan identitas diri. 



Kenapa saya tidak bisa mendapatkan akses ke akun facebook kembali?

Di atas sudah saya singgung, bahwa kebijakan facebook meminta kita untuk membuat nama akun sesuai dengan nama pribadi. Kalau bisa sesuai dengan nama di KTP. Nah, kemarin, facebook meminta untuk mengunggah identitas saya sebagai pemilik facebook. Karena nama akun saya berbeda dengan identitas, maka facebook tidak bisa mengklaim bahwa akun tersebut milik saya. Tetapi, sebagai jalan tengah, facebook mengunci akun yang menjadi perebutan saya dan si peretas.

Dalam berjualan banyak sekali cobaan. Dari terkendalanya dana, barang, sampai percobaan penipuan dari customer. Eh iya, customer juga banyak yang ingin melakukan penipuan. Jadi, hati-hati ya dalam berjualan online. Saya sudah sering membicarakannya juga.


Saran saya, bagi teman-teman yang ingin tetap berjualan di facebook, buatlah fanpage. Sehingga, tak hanya satu akun saja yang dapat mengakses fanpage tersebut. Tapi juga dari akun lainnya. Kemarin di Cywol Stoore ada fanpage jualan juga, tapi dulu saya sudah set admin Wulan Kenanga untuk fanpage tersebut. Nah, kemarin saya sudah menghapus admin Nirwana Wana yang sudah berwarna abu-abu dari fanpage tersebut. Ya, paling tidak ada yang bisa diselamatkan.



xoxo,
Wulan K.

4 comments:

  1. sekarang orang jahat makin kreatif ya Mba.. pokoknya kalau ada olshop nawarin harga yang murahnya ngga masuk akal mesti dicurigai.

    pelajaran juga untuk ngga lupa logout kalau online di warnet, ingat selalu alamat email dan nomor telepon yang dipakai untuk verifikasi. :)

    ReplyDelete
  2. Terimakasih atas informasinya mba Wulan... ini penting bagi yg berkecipung di dunia bisnis online... mengkhawatirkan juga ya...

    Salam kenal sahabat blogger...

    ReplyDelete
  3. Aku bacanya merinding, udah pernah denger sih org hack akun fb tapi yang mendetail baru tau di tulisan mba wulan.. makasi ya infonya...

    ReplyDelete

Komentar akan dimoderasi terlebih dahulu. Hanya memastikan semuanya terbaca :)

Usahakan berkomentar dengan Name/URL ya, biar bisa langsung BW balik saya ^^