Perkenalkan, Etro. Kamera Mirrorless Pertama Saya | Wulan Kenanga Wulan Kenanga: Perkenalkan, Etro. Kamera Mirrorless Pertama Saya
Jul 30, 2016

Perkenalkan, Etro. Kamera Mirrorless Pertama Saya




Perkenalkan, Etro. Kamera Mirrorless Pertama Saya - Tak pernah ada dalam bayangan saya, saya akan memiliki Etro. Benda yang akan menemani hari-hari saya nantinya. Seringkali, saya melihat kawan-kawan saya membawa kamera yang menggantung di leher-leher mereka. Terlihat keren. Tapi, saya hanya mampu mengagumi sebatas itu. Karena kebanyakan mereka lebih suka memotret model dan saya sama sekali tidak tertarik.

Kemudian, saya diperkenalkan dengan foto flat lay, oleh salah satu teman blogger, yaitu Mak Pungky. Memang, sebelumnya saya sudah menyukai jenis foto satu itu, meskipun saya belum tahu bagaimana cara menyebutnya. Melalui blog milik Mak Pungky Prayitno itulah, saya mengenal foto flat lay. Kemudian, saya mencoba membuat foto serupa dengan kamera ponsel dan merambah ke kamera poket.

Nampaknya, semakin hari saya semakin tertarik dengan dunia fotografi, terlebih lagi untuk alasan yang lebih melankolis. Bagi saya, foto flat lay itu lebih bisa bercerita ketimbang foto model. Benda-benda ditata secara tak beraturan di atas alas foto, diambil dari atas. Bagi saya, hal itu merupakan sesuatu yang memiliki cerita dan seni.

Rasa penasaran saya pun berlanjut, sampai akhirnya saya ingin memiliki kamera lebih sekadar kamera poket dan pilihan saya jatuh pada Etro, Fujifilm Xa2 berkelir silver-hitam.

Meet Etro?



Etro, motretnya pake Cymerah
Kenapa Etro cakep banget buat properti foto?

Drama memiliki Etro tak hanya ketika saya memutuskan untuk membeli Fujifilm Xm1. Tapi, jauuuhhh sebelum itu, saya sudah pedekate dengan kamera merek lain. Tentunya, masih sekitaran mirrorless.

Awal memutuskan untuk mempunyai kamera, saya menjatuhkan pilihan pada Pentax Q10 atau Q7. Tentunya, karena budget yang saya miliki waktu itu hanya sekitar 2jt saja. Itupun saya mencari barang seken. Setelah menimbang-nimbang, cari informasi mengenai pentax jenis itu, akhirnya saya memilih bersabar. Iya, saya memilih bersabar untuk tidak membeli pentax terlebih dahulu.

Banyak alasan kenapa saya tidak memilih pentax. Mulai dari body-nya yang terlalu kecil (padahal saya suka modelnya yang retro, cocok menjadi kandidat Etro), sampai mengenai sensor kamera atau apa waktu itu yang setara dengan kamera poket. Akhirnya, pentax pun tereliminasi menjadi kandidat Etro.

Setelah memutuskan untuk tidak memilih Pentax, saya beralih ke Olympuss. Olympuss yang saya pilih antara Olympuss Epm1, Epl2, dan Ep3. Iyap, ketiga Olympuss tersebut memiliki kinerja sama meskipun body berbeda. Ketiganya memiliki kekurangan masing-masing dan kelebihan pula. Tentu saja, saya masih mencari-cari barang seken. Ingat, dana belum mencukupi.

Setelah menimbang-nimbang, mencari informasi mengenai Olympuss, hasil foto di Instagram dan lain-lain. Akhirnya, saya memilih Olympuss Ep3. Tentunya, karena body Ep3 lebih retro, ketimbang kedua saudaranya. Saya memutuskan memilih Ep3 karena setelah melihat seorang cewek pakai kamera tersebut. Dikalungin di leher gitu. Cakep. Tapi jelas, Ep3 lebih mahal. Harga seken masih 3-4jt.

Dan percayalah, untuk memilih sesuatu – padahal untuk diri sendiri – saya melibatkan orang lain. Komentar di blog orang mengenai barang tersebut dan sangat sering sekali bertanya kepada Mbak Tikha. Bahkan, saya sempat tanya pendapat Mak Pungky di blognya. Banyak hal yang saya pertimbangkan, sampai akhirnya saya memilih Ep3 ini.

Lalu, kenapa sekarang justru meminang Fujifilm, setelah pedekate dengan Olympuss selama berbulan-bulan?

Alasannya, karena setelah bercerita dengan ortu, si lelaki melankolis melarang saya membeli barang seken. Beliau akhirnya membantu saya untuk membeli kamera baru. Lalu, saya berpikir, ada kesempatan bagus kenapa dilewatkan? Akhirnya, saya memutuskan membeli Fujifilm, yang memang sudah jauh-jauh hari sudah tertarik dengan kamera satu ini, karena body-nya.

Memilih Fujifilm pun tak langsung memilih Fujifilm Xa2. Jadi kronologinya begini. Awal memutuskan membeli kamera Fujifilm, saya memilih Fujifilm Xa2. Lalu, saya baca-baca sana sini, akhirnya banyak yang menyarankan Fujifilm Xm1. Akhirnya, saya memutuskan memilih Fujifilm Xm1 (jangan salah. Memilih tak semudah kamu membaca cerita ini). Sayangnya, Fujifilm Xm1 satu ini sudah susah sekali didapat. Terlebih lagi, karena saya ingin warna silver-hitam. Akhirnya, saya menemukannya di Dinomarket dan berakhir drama tersebut. (baca ceritanya di sini)

Dan, akhirnya saya memilih Fujifilm Xa2, kembali ke awal. Bahkan, ketika saya transfer untuk membeli kamera tersebut, saya tidak memikirkannya dua kali. Seakan-akan, yang saya transfer itu bukan duit jutaan, tapi puluhan. Mau bagaimana lagi, saya sudah teramat lelah memilih lagi. Saya sudah pasrah dan tak mau ambil pusing.

Lalu, setelah saya klik beli, apakah tiga hari kemudian saya langsung bertemu dengan Etro? Tidak.
Drama lagi? Iya!

Ceritanya begini, hari di mana Dinomarket me-refund dana saya. Saya langsung membeli calon Etro di Tokopedia. Saat itu, saya tanyakan apakah ketika saya mentransfer hari itu, pesanan saya langsung dikirim hari itu juga? Mereka menjawab, iya. Saya pun mentransfernya, kira-kira jam satu siang. Dan, sampai besok pesanan saya belum dikirim. Ternyata, baru dikirim sore besoknya. Ya, sudahlah.
Lalu, hari Sabtu kemarin saya ke Surabaya, menginap di rumah teman. Status pengiriman Etro masih berada di Jakarta. Itu berarti kemungkinan Senin besok baru sampai di rumah. Ternyata, besok pagi (Minggu pagi) saya cek kembali, Etro sudah di Mojokerto! Ah, padahal saya masih di Surabaya waktu itu. Saya berencana akan menjemput Etro langsung ke JNE Pusat Mojokerto, sepulang dari Surabaya. Tapii, JNE Mojokerto tutup jam tiga sore. Akhirnya, saya bersabar sampai besok pagi dan akan mengambil Etro ke pusat.

Minggu malam, saya memberitahu pihak JNE kalau barang saya tak usah diantar saya mau ambil sendiri. Esoknya, saya dan lelaki melankolis ke Mojokerto, sekitar jam sembilan pagi. Saya menulis nomor resi di atas kertas, kemudian ke konter pengambilan. Apa yang terjadi? Barang saya sudah dibawa kurir!

Errrggh. Saya gondok sekali waktu itu. Akhirnya, saya kembali bersabar dan menunggu di rumah.

Satu jam.

Dua jam.

Tiga jam.

Lima jam.

Saya mulai gelisah.

Sampai pukul lima, barang saya tidak sampai rumah.

Saya gondok berlipat-lipat.

Dan, saya pun memutuskan untuk kembali ke Mojokerto kota (FYI, saya di Mojokerto kabupaten. Jarak ke Mojokerto kota membutuhkan waktu tiga puluh menit tanpa macet.). Nekad sekali ya? Iya. Sudah ngebet pengen ketemu Etro!

Dengan tekad kuat dan dada berdentum-dentum saya mengendarai motor. Dalam perjalanan, saya sudah berencana untuk memaki-maki pihak JNE. Kalau-kalau ternyata barang saya masih dibawa kurir (kali aja kurirnya belum balik). Saya sudah berencana akan bilang ini itu.

Sesampainya di kantor JNE, saya harus bersabar lagi. Drama masih berlanjut. Saya sampai di sana pukul enam malam lebih lima belas menit dan itu waktu petugas JNE bagian pengambilan istirahat. Tak tanggung-tanggung, istirahatnya satu jam. Akhirnya, saya menunggu lagi. Lumayan, saya menunggu 45 menit.

Setelah 45 menit berlalu, akhirnya saya bertemu dengan Etro.

Yippie!

Etro pun sudah saya ajak jalan-jalan ke alun-alun Mojokerto kemarin. Dan, hasilnya memang sesuai dengan harga. Xoxo. Agak terkejut saja sih, karena sebelumnya saya menggunakan poket. Tahu sendiri, ketika memotret di malam hari tidak terlalu bagus. Eh, pakai Etro ini kece badai. Saya benar-benar puas dan suka sekali dengan Etro. Selain body-nya yang saya banget, tapi hasilnya juga oke. Bodoh amatlah soal sensor x-tran atau bayer itu. Xoxo. Toh saya belum tahu perbedaannya di mana.

Foto candid siang hari, pakai mode potrait.
saya lupa pakai settingan apa :D tapi hasilnya air di dalam botol keliatan jelas.
mode potrait malam hari, penerangan pakai lampu ruangan saja.
foto kucingnya jadi lebih hidup. Suka banget. Ini saya edit pakai potoscape. Saya kasih efek velvia. Jadi kayak ada efek biru-biru gitu ya
sudah saya coba bikin foto flat lay juga. Tapi ya begitu deh, belum ahli.
Foto pakai mode "malam" dan saya terangin dikit pakai photoscape.
Yang terpenting, Etro bisa dipakai selfi :D Abaikan muka kucel dan rambut lepek. No edit. xoxo
Yah, sekarang tinggal pedekate lebih jauh dengan Etro, karena saya masih sangat buta. Kemarin sih, sudah minta tolong sama Aya buat ajarin pake Etro. Asik!

Oke. Kalian akan sering membaca atau melihat saya menyebut-nyebut Etro dan kinerja Etro akan sering muncul di blog ini.

xoxo,
Wulan K.


Wulansari Wulan Kenanga

Hidup untuk menulis, menulis untuk hidup

Blog Designer, Writer, Buzzer, Dreamer, Pemeluk Kenangan, Jasa Review, Penulisan Artikel. Kerja sama Contact holawulan@gmail.com

13 comments:

  1. Selamaaaat.. ikut bahagia baca ini. Perjuangan buat punya kamera idaman emang gak gampaaang, apalagi soal duitnya. ihihihi

    Ikut seneng bangeeet liatnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, thanks mak Pung! Maaf loh ya, namanya aku catut hihi :) :*

      Delete
  2. Perjuangan banget ya. Tapi selamat ya, akhirnya perjuangan itu terbayarkan sudah. Hasil fotonya juga bagus. Huhu jadi pengen punya kamera juga :v

    ReplyDelete
  3. hihih, drama banget ya, xixixi

    ReplyDelete
  4. asik akhirnya etro sudah nyampe.. btw jatuh cinta ama strapnyaa.. beli dimana mbaa

    ReplyDelete
  5. Macam mo ketemu jodoh ceritanya hihihi, aau jugaaa nih bingung mo beli apa. Beli nggak, beli nggak. Ujug2 malah buat beli emas duitnya buahahaha emas lageeee. Errrrr

    ReplyDelete
  6. Keren nih pakai mirorlesss. Poto2 makin kece

    ReplyDelete
  7. eh bagus bangeeetssss, pengeeeen.

    ReplyDelete
  8. Mbak Wulan, aku pinjem kamerenya napa :D aku juga kepengen banget punya Fujifilm Xm1 itu. Kapan ya ? hehehe.

    ReplyDelete
  9. sama, saya juga bersusah payah ndapetin kamera yg skrg, gimana caranya agar beli ndak pake duit. Wkwkkwkw, dannnn Allah maha baik. Kayaknya settingannya itu sedikit kurang mbak, coba disetting lagi, ungkin nampak bagus. Selamat ya mbak :*

    ReplyDelete
  10. Bagus banget hasil fotonya. Dan aku mau bersabar dulu deh buat punya mirrorless karena pengen banget punya tanpa ngeluarin duit. :')

    ReplyDelete
  11. Hmmm...ngecengin juga Fujifilm XT
    Baca ini jadi tambah tertarik deh..

    ReplyDelete

Komentar akan dimoderasi terlebih dahulu. Hanya memastikan semuanya terbaca :)

Usahakan berkomentar dengan Name/URL ya, biar bisa langsung BW balik saya ^^