Keliling Kota Bandung dengan Bandros Hijau


Saya tak pernah memasukkan kota Bandung sebagai salah satu destinasi bepergian saya selama ini. Beberapa tempat yang sama masukkan dalam daftar bepergian saya adalah Jogja, Semarang, Solo dan Lombok. Bandung, tidak ada di antaranya. 

Namun, Allah berkata lain, saya pada awal bulan Maret kemarin pergi ke Bandung, menggunakan kereta api Harina. Melakukan perjalanan 12 jam, yang membuat kaki saya bengkak.


Perjalanan 12 Jam Kereta



Pada hari Selasa, 26 Februari 2019 salah satu komunitas blogger membuka pendaftaran untuk mengikuti BloggerDay yang diadakan di Bandung. Awalnya, saya tak pernah berpikir untuk pergi-pergi ke manapun dalam waktu dekat. Namun, ada hati yang terluka yang harus segera diobati, maka saya pun mendaftarkan diri. Esoknya, saya mendapatkan surat elektronik bahwa saya terpilih. 

Rabu, 27 Februari 2019 saya pun membeli tiket kereta api dan berangkat pada hari Jumat, 01 Maret 2019. 

Pada tiket yang saya pegang, perjalanan ke Bandung dari Stasiun Pasar Turi Surabaya pukul setengah lima sore dan sampai Bandung subuh. 

Saya naik Kereta Api Harina Premium 1. Harga tiket kereta api tersebut 300ribu. Kursi yang kami dapat dua sisi dua, tanpa berhadap-hadapan. Ini kali pertama saya naik kereta selama 12 jam dan rasanya lumayan juga.

Di kereta saya lebih banyak merenung dan membaca, sulit sekali untuk tidur. Bukan kelelahan atau seperti apa, namun sedang banyak pikiran. Untungnya, saya menikmati perjalanan kereta.

Karena perjalanan kereta kami malam hari, saya sama sekali tidak bisa menikmati pemandangan di luar. Mengintip keluar jendela pun sulit, karena di luar sana gelap gulita. 

Menanti Fajar di Masjid Raya Bandung


Kami sampai Bandung terlalu pagi. Masih subuh. Saya tidak merasa lelah, namun saya benar-benar mengantuk. Kalau waktu ke Semarang, saya numpang tidur di mushola di stasiun. Sedangkan di Bandung, saya tidak bisa menumpang tidur karena masih subuh. 

Jadi, kami berenam memesan gocar untuk menuju Masjid Raya Bandung. 

Saya sendiri tidak tahu tujuan ke Masjid Raya Bandung, hanya saja teman-teman berkata di sana bisa mandi dan numpang tidur sebentar, hehe. 

Waktu itu jam menunjukkan pukul setengah enam pagi. Namun, berbeda dengan Surabaya, Bandung jam segitu masih begitu pagi, gelap. Layaknya Surabaya ketika pukul lima pagi. 

Sebenarnya, stasiun Bandung dan Masjid Raya Bandung masih dalam satu bagian. Dekat. Kalau mau bisa ditempuh dengan berjalan kaki, tetapi kami tidak mau capek, maka kami memesan gocar. 

Berbeda dengan jalan kaki, memakai kendaraan harus memutar sehingga lokasi masjid dan stasiun agak jauh. Lebih tepatnya seperti apa saya kurang paham ya, karena ini cerita dari si driver gocar saja, hehe.

Kita menunggu matahari terik di Masjid Raya Bandung. Awalnya, kami masuk masjid ingin tiduran gitu, eh, sama petugas masjidnya diminta keluar, hehe. Akhirnya, kami duduk-duduk di luar masjid lalu numpang mandi di sana. 

Dibilang numpang juga tidak sih, karena memang di area bawah masjid menyediakan toilet sekaligus tempat untuk mandi. Untuk mandi dikenakan tarif Rp. 4000,-. Ternyata, air di Bandung dingin ya, saya merasa di daerah pegunungan. Apa memang Bandung termasuk daerah pegunungan? Kota ini mengingatkan saya akan Kota Malang, kok. 

Alun-Alun Bandung


Sebenarnya ya, Alun-Alun Bandung dan Masjid Raya Bandung ini jadi satu, hehe. Jadi, di sisi masjid ada lapangan luas sekali, berwarna hijau rumput dan rapi. Saya pikir awalnya rumput beneran, tetapi ternyata semacam karpet berwarna hijau dan persis seperti rumput. Nah, untuk menginjakkan kaki di sini, harus dilepas alas kakinya biar tidak kotor. 

Saya melepaskan sepatu saya, namun tidak menggulung legging wudhu saya, sehingga basah. Yah, karena Bandung sebelumnya diguyur hujan jadi lapangan itu basah. Dan memang, tidak terlihat kalau basah. 

Makan Bakso, Batagor Cihampelas


Tidak jauh dari alun-alun, pada sisi kanan ada penjual bakso dan batagor. Kami tertarik untuk mampir, karena waktu itu masih pagi sekali, tetapi penjual bakso dan batagor itu sudah buka dengan banyak bakso yang dipajang di gerobak. Akhirnya, kami memutuskan untuk membelinya.

Ternyata, mereka tak hanya menyediakan bakso dan batagor saja, pun ada mie ayam. Saya sendiri memesan batagor satu porsi dan beberapa teman memesan mie ayam. Bagaimana rasanya makan batagor di Bandung? Biasa saja, lebih enak batagor di Mojokerto, hehe. 

Batagor di sini besar-besar, porsinya cukup banyak dengan harga 18ribu.

Naik Bandros Keliling Bandung


Bandung Tour on The Bus atau Bandros merupakan bus yang disediakan oleh Pemerintah Kota Bandung. Bus ini digunakan untuk berkeliling Kota Bandung dengan mudah dan nyaman. Ada beberapa warna Bandros di Bandung, setiap warna memiliki rute sendiri. 

Di alun-alun Bandung merupakan salah satu halte untuk naik Bandros. Kami menunggu Bandros datang di sisi alun-alun. Dan kami pun naik Bandros hijau. Ketika bus penuh, kami dikasih karcis berwarna hijau. Untuk sekali putaran naik Bandros dikenakan biaya Rp. 20.000,-.

Rute Bandros Hijau


Alun-alun-Asia Afrika-Oto Iskandardinata-Cibadak-Klenteng-Kebong Jati-Pasirkaliki-Pajajaran-Arjuna-Aruna-Pajajaran-Pasirkaliki-Sukajadi-Setiabudi-Cihampelas-Wastukencana-Cicendo-Kebon Kawung-Pasirkaliki-Kebon Jati-Oto Iskandardinata-Kepatihan-Dewi Sartika-Dalem Kaum-Asia Afrika-Alun-alun.

Ketika berkeliling, guide pada bus menjelaskan setiap jalan yang kami lalui. Jadi, kita tidak berhenti untuk melihat-lihat ya, hanya dijelaskan saja oleh guide mengenai jalan-jalan dan lokasi di Bandung. Kebetulan bus hijau melewati sekolahan Dilan yang dipergunakan untuk syuting Dilan 1991, lho. 

Bandung pun dikenal dengan banyak tamannya, semua taman untuk segala usia ada. Ada taman lansia, remaja, dll. Bahkan, ada Taman Dilan ~

Jalan Kaki di Jalan Braga



Usai naik Bandros kami mulai berjalan kaki kembali dari alun-alun ke jalan Asia Afrika, untuk foto-foto. Pada dinding bawah jembatan, ada kutipan dari Pidi Baiq yang menjadi spot foto instagramable. Sayangnya, saya tak sempat memotretnya karena ramai sekali.

Kami terus berjalan sampai ke jalan Braga, berfoto di depan tulisan Braga yang ikonik banget. 

Braga pada malam hari sungguh mengejutkan. Benar kata teman saya di instagram, kalau Braga pada malam hari serupa dengan jalan Legian, Bali. Setiap sisi terdapat kafe-kafe dan bar-bar. Dari luar tercium aroma-aroma yang kurang mengenakan. Saya tahu hal ini karena besok malamnya, saya ke Braga lagi. hehe.

Setelah lelah jalan kaki, akhirnya kami ke hotel untuk meletakkan barang-barang dan perjalanan hari itu ditutup dengan bermain ke Trans Studio Bandung.

2 komentar:

  1. Aw aw awww, semoga broken heart-nya segera pulih ya Lan.
    Bandung memang awesome. Tapi ongkos ke sananya yg bikin mikir2 qiqiqiq.
    Harga makanan (beberapa) juga rada overprice
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  2. Aku belom pernah cobain Bandros, nih. Weekend ini kalo ke Bandung seru kali yaa. Hehehe :D

    BalasHapus

Komentar akan dimoderasi terlebih dahulu. Hanya memastikan semuanya terbaca :)

Usahakan berkomentar dengan Name/URL ya, biar bisa langsung BW balik saya ^^

Diberdayakan oleh Blogger.